Tampilan Dinamis dan Interaktif dengan JavaScript (JS)

(TOC) Cek Dulu! Baru Dibaca!
Bahasa Pemrograman JavaScript

Mengenal JavaScript Tampilan Laman WEB Dinamis dan Interaktif

Javascript dipakai oleh programmer di penjuru dunia untuk membikin content situs yang dinamis dan interaktif seperti program dan browser. JavaScript benar-benar terkenal hingga sebagai bahasa pemrograman yang terbanyak dipakai di dunia, dipakai sebagai bahasa pemrograman client-side oleh 97.0% dari semua website. Bahasa Client-side ialah bahasa yang perbuatannya terjadi di computer pemakai, tidak di server.

JavaScript cukup ringan menyesuaikan untuk dipakai untuk beragam program, terhitung piranti lunak, pengatur piranti keras, dan server. Karena sebagai bahasa asli browser situs, JavaScript paling dikenali sebagai bahasa berbasiskan situs. Browser situs bisa lewat cara automatis pahami bahasanya, seperti pengucap asli bahasa Inggris.
Sepanjang 25 tahun akhir, JavaScript sudah berkembang jadi bahasa pemrograman yang hebat dan ramah pemakai untuk berhubungan dengan browser situs.

JavaScript ialah bahasa pemrograman yang dipakai oleh pengembang situs untuk membikin halaman situs interaktif yang kompleks dan games browser, dan untuk menyambungkan server ke website dan program situs. Benar-benar gampang untuk menyaksikan kenapa bahasa ini ialah bahasa pemrograman terpopuler di dunia karena fleksibilitasnya.

Apakah JavaScript digunakan untuk front-end atau back-end?

Javascript adalah bahasa Clinet side, yang secara teknis menjadikannya bahasa front-end. Tetapi dengan framework Node.js, JavaScript juga dapat digunakan di back-end. Menggunakan JavaScript di seluruh tumpukan, baik untuk front-end maupun back-end, adalah praktik yang sangat baik karena menciptakan aplikasi yang kohesif. Ketika kode sebanyak mungkin semuanya dalam bahasa yang sama, itu membuatnya lebih mudah untuk memelihara, mengelola, memperbarui, dan membangun dengan satu tim.

Ketika digunakan untuk front-end, JavaScript membuat halaman web dinamis dan interaktif. Ini memvalidasi formulir pengiriman, memperbarui bagian konten tertentu pada halaman tanpa memperbarui seluruh halaman, menampilkan dan menyembunyikan menu, dan menampilkan animasi. Ketika digunakan untuk back-end, kerangka kerja Node.js memungkinkan server untuk menangani pembaruan data front-end dan membangun aplikasi jaringan yang dapat diskalakan untuk memproses permintaan pengguna secara bersamaan.

Mengapa kita Membutuhkan JavaScript?

Apakah Kamu berencana untuk berspesialisasi dalam pengembangan front-end, back-end, atau full-stack, JavaScript adalah bahasa pemrograman penting untuk pengembang web mana pun. Tanpa JavaScript, kita tidak akan memiliki halaman web dinamis dan interaktif yang telah menjadi pengalaman pengguna standar yang kita semua tahu, sukai, dan andalkan.

Membuat Situs Web Interaktif

JavaScript membuat halaman web dinamis. Sebelum JavaScript, halaman web dibangun hanya dengan HTML dan CSS. HTML dan CSS hanya mampu membuat halaman statis yang dapat ditata tetapi tidak interaktif selain dari hyperlink. Beberapasitus web paling populer dibangun dengan JavaScript, termasuk Google, YouTube, dan Facebook.

JavaScript memungkinkan pengembang untuk menerapkan fitur-fitur seperti:
  • Memperlihatkan dan menyembunyikan menu atau informasi
  • Menambahkan efek hover
  • Membuat galeri gambar dalam format karosel
  • Memperbesar atau memperkecil gambar
  • Memutar audio atau video di halaman web
  • Menambahkan animasi
  • Membuat menu drop-down dan ala hamburger

Membangun Aplikasi

Dengan koleksi kerangka kerja JavaScript yang luas, pengembang dapat secara efisien membangun aplikasi untuk seluler dan web. Kerangka kerja adalah pustaka kode JavaScript pra-tulis yang digunakan pengembang untuk fitur standar. kamu dapat memikirkan kerangka kerja JavaScript seperti cetak biru.

Kerangka kerja aplikasi JavaScript yang paling populer adalah:

  • React: kumpulan JavaScript yang dibuat untuk membangun antarmuka pengguna untuk aplikasi web.
  • React Native: koleksi yang memungkinkan pengembang membangun aplikasi seluler dengan JavaScript.
  • Node.js: koleksi yang memungkinkan komunikasi dua arah dengan server untuk bertukar data.

Facebook membangun React dan React Native, yang saat ini mendukung beberapa aplikasi media sosial paling kuat di dunia. React digunakan oleh situs web seperti Uber, Pinterest, Netflix, Instagram, Amazon, Twitter, Udemy, dan banyak lagi. Facebook, Instagram, Shopify, Words with Friends, Skype, Pinterest, Discord, Tesla, dan Uber Eats menggunakanReact Native.

Mengembangkan Game yang Menarik

JavaScript sering digunakan untuk membuat game di browser. Pengembang menggunakan JavaScript untuk membuat teka-teki 2D dan 3D, game role-playing, game balap, game platform, dan banyak lagi. Membuat game browser sederhana bisa menjadi cara yang bagus untuk mulai melatih keterampilan JavaScript kamu sebagai pemula. Ada ratusan mesin game JavaScript yang menyediakan kerangka kerja untukgamebuidling, dan banyak yang gratis dan open-source. Mesin game paling populer termasuk Backbone, DarlingJS, dan JawsJS.

Game berbasis browser populer yang dibuat menggunakan JavaScript:
  • Angry Birds
  • 2048
  • Little Alchemy
  • Polycraft
  • HexGL
  • CrossCode
  • Bejeweled
  • Gods Will be Watching

Untuk Apa JavaScript Dirancang?

JavaScript dirancang oleh Brendan Eich di Netscape sebagai cara untuk menghapus batasan halaman statis di web. Eich mulai membuat bahasa skrip untuk web yang menggunakan sintaksJava, bahasa pemrograman lain.

JavaScript dirancang untuk:

  • Kecepatan: lebih cepat untuk mengeksekusi kode dalam browser web dalam bahasa aslinya daripada mengeksekusi kode di server.
  • Halaman dinamis: halaman yang dapat berinteraksi dengan pengguna tidak dimungkinkan sebelum JavaScript dimulai.
  • Mengurangi penggunaan memori: mengeksekusi kode di browser membantu mengosongkan ruang di server, yang membantu memotong biaya.
  • Membangun antarmuka pengguna yang responsif: hampir semua antarmuka pengguna media sosial bergantung pada JavaScript.
  • Memuat ulang bagian-bagian tertentu dari halaman secara independen: saran-saran itu ketika kamu mulai mengetik di bilah pencarian Google semuanya berkat JavaScript.
  • Konten responsif: saat kamu mengubah ukuran jendela browser kamu, JavaSCript memungkinkan ukuran konten pada halaman berubah dengannya.
  • Validasi formulir: bidang wajib diisi oleh JavaScript, sehingga kamu tidak melewatkan informasi apa pun saat berbelanja online.
  • Pelengkapan otomatis: JavaScript membantu menyelamatkan kita dari memasukkan alamat email kita secara manual setiap kali kita mengisi formulir online.
  • Memutar audio dan video: ingat Flash? Kemampuan audio dan video JavaScript adalah alasan mengapa sekarang sudah usang. Kemudian, HTML diperbarui untuk menangani file media juga, tetapi JavaScript melakukannya terlebih dahulu.

5 Contoh Aplikasi Yang Menggunakan JavaScript

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa itu JavaScript digunakan dan bagaimana menerapkannya ke dalam bisnis kamu, berikut adalah beberapa detail lebih lanjut tentang apa yang dapat dilakukan JavaScript.

1. Aplikasi Web & Seluler

JavaScript memiliki beberapa kerangka kerja yang berbeda untuk mengembangkan aplikasi web dan seluler termasuk React Native, Ionic, dan Angular. Semua kerangka kerja ini memperluas alat untuk menyederhanakan pengembangan tergantung pada apa JavaScript digunakan untuk setiap kerangka kerja tertentu.

Facebook adalahsalah satu perusahaan populer yang menggunakan JavaScriptuntuk memberdayakan komunitas online-nya. React danReact Nativeyang sesuai adalah duakerangka kerja JavaScript yangdibangun oleh Facebook.

2. Pengembangan Game

JavaScript dapat digunakan untuk mengembangkan game untuk browser web. GitHub memilikikoleksi mesin permainan, banyak dari mereka juga menggunakan HTML5.

JavaScript bahkan digunakan dalamindustri realitas virtual, dengan bantuan API Perangkat WebXR.

3. Aplikasi Server

Skrip side server membawa keuntungan yang akan segera terjadi karena memungkinkan konten dimuat tanpa memperhatikan kapasitas browser. Penurunan waktu muat dapat menyebabkan hal-hal seperti peningkatan SEO dan lebih banyak kepuasan pelanggan.

Ini adalah contoh lain dari apa yang digunakan untuk JavaScript. Menggunakan lingkungan runtime JavaScript, Node.js, pengembang dapat membuataplikasi side server.

4. UX Interaktif

Contoh paling umum yang menjelaskan untuk apa JavaScript digunakan melibatkan penyampaian pengalaman pengguna interaktif (UX). JavaScript adalah teknologi terpenting untukpengembangan front-end.

kamu dapat berterima kasih kepada JavaScript atas cara kamu menavigasi web dengan menggunakan panah drop-down untuk menggulir ke bagian bawah halaman.

5.AI & Proyek Pembelajaran Mesin

JavaScript memiliki perpustakaan untuk mendukung pengembangan untukproyek-proyek terkait AIjuga. Tensorflow.js, misalnya, adalah pustaka JavaScript untuk pembelajaran mesin. kamu dapat membangun dan melatih model pembelajaran mesin menggunakan pustaka.

SUMBER:

  • Meltzer, R. (2020, December 3). What is JavaScript Used For?. Lighthouselabs.
  • Brewster, C. (2019, November 1). What Is JavaScript Used For? 5 Examples Of JavaScript Applications In 2022. Trio.

Galih Enggar

I'm a Graphic Designer, SEO Writer, and Video Creator passionate about blending creativity and technology to bring ideas to life across various media.

If this article is useful, please leave any message in the comments.

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama