Move File dan Copy File Mana yang Lebih Baik?

Table of Contents
Move File dan Copy File Mana yang Lebih Baik?


Pernah move file dan copy file? Tahukah kalian bahwa kedua cara tersebut umumnya digunakan untuk membackup data? Di era digital saat ini, data memegang peranan penting dalam kehidupan kita.

Penggunaan perangkat digital seperti komputer, ponsel cerdas, dan tablet telah meningkatkan jumlah data yang dihasilkan setiap harinya. Namun, semakin banyaknya data yang kita miliki juga berarti risiko kehilangan, kerusakan data, atau bahkan penyalahgunaan data menjadi semakin tinggi. Oleh karena itu, sangat penting untuk memiliki rencana cadangan (backup) data yang efektif agar data tetap aman.


Move File dan Copy File Mana yang Lebih Baik

Pernah menonton film Korea berjudul "Unlocked"? Film ini menceritakan tentang jasa service ponsel yang menyadap data pelanggannya untuk melakukan hal-hal keji. Apa hubungannya dengan artikel ini? Data merupakan hal yang sangat penting sehingga perlu diproteksi dengan maksimal, beberapa data yang tidak relevan mungkin akan dibuang atau dicadangkan.


Namun, apakah menghapus data dari penyimpanan sudah cukup? Bagi orang awam, mungkin itu sudah dianggap cukup, tetapi bagi para hacker atau praktisi IT yang tidak bertanggung jawab, hal ini bukan cara yang bijaksana. 


Analoginya, seperti lukisan yang dipotong menjadi beberapa potongan puzzle, menghapus data hanya akan menyimpan potongan data tersebut di tempat lain sehingga tidak dapat dikenali lagi.


Lantas, apa yang sebaiknya dilakukan ketika melakukan pembersihan data? Salah satu cara adalah dengan cara memindahkannya atau langsung merusak perangkat. Namun, merusak perangkat bisa dianggap terlalu ekstrim bagi kita orang awam.


FYI: Merusak perangkat menjadi salah satu Standar Operasional Prosedur (SOP) beberapa perusahaan untuk menjaga keamanan data.


Mengapa langkah ini perlu dilakukan? Meskipun perangkat yang rusak bisa dijual kembali dengan harga yang murah, risiko yang ditimbulkan akan lebih besar. Perlu diingat bahwa recovery data atau restorasi data bukanlah hal yang mustahil dilakukan. 


Dalam artikel ini, kita akan membahas dua metode yang umum digunakan, yaitu "copy file" dan "move file," yang akan menjadi bahan pertimbangan bagi kamu sebagai pengguna, untuk menilai mana yang lebih baik untuk membackup data dan menghindari berbagai hal buruk di masa mendatang.


1. Copy File: Mempertahankan Data Asli dan Menghindari Kehilangan Data

Metode "copy file" adalah tindakan menggandakan data dari satu lokasi ke lokasi lain. Salah satu manfaat utamanya adalah bahwa data asli tetap utuh di lokasi asalnya. Hanya dengan cara CTRL+C dan CTRL+V saja kamu sudah bisa menyalin data ke berbagai tempat penyimpanan dengan mudah.

Ini berarti, jika terjadi kegagalan atau kerusakan data pada lokasi tujuan, Kamu masih memiliki salinan data yang lengkap di lokasi sumber.

Penggunaan "copy file" sangat direkomendasikan ketika Kamu ingin membuat cadangan data penting atau berharga.

Beberapa keuntungan dari "copy file" antara lain:

  • Kamu memiliki cadangan data yang dapat diakses secara cepat dan mudah jika diperlukan.
  • Jika data pada lokasi tujuan rusak atau terhapus, data asli pada lokasi sumber tetap terjaga.
  • Kamu dapat menggunakan salinan data tersebut di perangkat atau lokasi lain sesuai kebutuhan.

2. Move File: Pemindahan Data yang Efisien dan Rapi

Metode "move file" seperti namanya, adalah tindakan memindahkan data dari satu lokasi ke lokasi lain tanpa meninggalkan salinan di lokasi asal. Perangkat Windows sendiri kamu bisa melakukannya dengan short cut CTRL + X untuk melakukan cut/move file dan CTRL + V untuk menempelkannya.

Saat Kamu menggunakan "move file," data pada lokasi sumber akan dipindahkan sepenuhnya ke lokasi tujuan, dan lokasi asal akan menjadi kosong dari data tersebut, sehingga potensi recovery data mustahil dilakukan.

Penggunaan "move file" cocok untuk situasi di mana Kamu ingin mengatur data secara lebih efisien atau menghindari duplikasi data yang tidak perlu.

Beberapa manfaat dari "move file" antara lain:

  • Menurunkan potensi restorasi/recovery data ilegal, Karena data yang telah di move tidak dapat dibaca dan disusun kembali.
  • Mengurangi penggunaan ruang penyimpanan dengan tidak menyimpan salinan data di dua lokasi.
  • Data menjadi lebih terorganisir dan terstruktur karena hanya ada satu salinan yang aktif.
  • Meminimalkan risiko duplikasi dan mengurangi kebingungan dalam mengelola data.

3. Memilih Antara "Copy File" atau "Move File"

Pemilihan antara "copy file" atau "move file" tergantung pada tujuan dan kebutuhan penggunaan data tersebut. Berikut adalah beberapa pertimbangan penting dalam memilih metode yang tepat:

  1. Keamanan Data: Jika keamanan data menjadi prioritas utama, "copy file" adalah pilihan yang lebih aman. Dengan memiliki cadangan data di lokasi asal, Kamu dapat menghindari kehilangan data jika terjadi kesalahan pada proses pemindahan atau kerusakan data pada lokasi tujuan.
  2. Efisiensi Penyimpanan: Jika Kamu perlu mengatur data secara lebih efisien dan mengurangi penggunaan ruang penyimpanan, maka "move file" merupakan pilihan yang lebih baik. Dengan menghindari duplikasi data, Kamu dapat menghemat kapasitas penyimpanan Kamu.
  3. Organisasi Data: Jika Kamu ingin menciptakan struktur data yang lebih terorganisir dan rapi, "move file" adalah pilihan yang tepat. Dengan memindahkan data dari satu lokasi ke lokasi lain, Kamu dapat menciptakan tata letak yang lebih terstruktur.

4. Kelebihan dan Kekurangan dari "Move File" dan "Copy File":

1. Move File:

Kelebihan:
  • Menghemat ruang penyimpanan: Saat melakukan "move file," data akan dipindahkan dari lokasi asal ke lokasi tujuan, tanpa menyisakan salinan di lokasi asal. Hal ini menghemat ruang penyimpanan yang tidak akan terjadi jika data di-"copy."
  • Proses cepat: Pindahkan data hanya memerlukan satu proses, yang berarti waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas ini relatif lebih cepat dibandingkan "copy file," karena tidak ada proses pembuatan salinan.
Kekurangan:
  • Tidak ada salinan cadangan: Jika terjadi kesalahan selama proses pemindahan, data bisa hilang karena tidak ada salinan cadangan yang tersimpan.
  • Tidak dapat digunakan untuk duplikasi data: Jika Anda perlu memiliki salinan data di lokasi asal dan tujuan, "move file" tidak bisa digunakan karena data hanya akan ada di satu lokasi saja.

2. Copy File:

Kelebihan:
  • Salinan cadangan: Saat melakukan "copy file," data asli tetap ada di lokasi asal, dan salinannya juga dibuat di lokasi tujuan. Ini memberikan perlindungan ganda dan cadangan data.
  • Dapat digunakan untuk duplikasi data: Jika Anda memerlukan salinan data di berbagai lokasi, "copy file" memungkinkan untuk membuat duplikat data dengan mudah.
Kekurangan:
  • Memerlukan ruang penyimpanan tambahan: Karena data disalin ke lokasi baru, proses "copy file" memerlukan lebih banyak ruang penyimpanan dibandingkan dengan "move file."
  • Proses lebih lambat: Proses "copy file" memerlukan waktu lebih lama karena data harus disalin dari lokasi asal ke lokasi tujuan.

Langkah-langkah Aman untuk Melakukan "Move File"

Untuk melakukan "move file" dengan aman dan menghindari potensi korupsi data, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Backup Data: Meskipun "move file" tidak meninggalkan salinan di lokasi asal, sangat disarankan untuk membuat backup data sebelum melakukan pemindahan. Jika terjadi kesalahan atau masalah, Kamu masih memiliki salinan data sebagai cadangan.
  2. Kombinasi Copy dan Move, Kamu dapat melakukan kombinasi copy dan move. Copy terlebih dahulu seluruh file kemudian move replace file agar data terganti, jika proses terhenti di tengah jalan, kemungkinan korup sangat kecil.
  3. Verifikasi Hak Akses: Pastikan Kamu memiliki hak akses yang cukup untuk melakukan pemindahan file. Jika file tersebut memerlukan izin khusus, pastikan Kamu telah memiliki hak akses yang sesuai sebelum melakukan pemindahan.
  4. Periksa Kondisi Tujuan: Sebelum melakukan pemindahan, pastikan bahwa lokasi tujuan memiliki ruang penyimpanan yang cukup dan siap untuk menerima data yang dipindahkan.
  5. Cek Koneksi dan Daya: Pastikan perangkat tetap terhubung dan memiliki pasokan daya yang cukup selama proses pemindahan. Jangan mencabut daya atau mengalami gangguan saat pemindahan sedang berlangsung.
  6. Verifikasi Setelah Pemindahan: Setelah pemindahan selesai, periksa kembali data di lokasi tujuan untuk memastikan bahwa pemindahan berjalan lancar dan tidak ada data yang korup.

Kesimpulan

Dalam mengamankan data dan menghindari korupsi data, baik "copy file" maupun "move file" memiliki peran yang penting. Pemilihan metode yang tepat tergantung pada prioritas dan kebutuhan penggunaan data.

Jika keamanan data menjadi prioritas utama, "copy file" adalah pilihan yang lebih aman karena memiliki cadangan data di lokasi asal. Namun, jika Kamu ingin mengatur data secara lebih efisien dan terhindar dari duplikasi, "move file" merupakan pilihan yang lebih tepat.

Penting untuk selalu berhati-hati dan teliti dalam melakukan pemindahan file untuk memastikan integritas data tetap terjaga. Dengan mengikuti langkah-langkah aman dan memilih metode yang sesuai, Kamu dapat mengoptimalkan penggunaan data Kamu dan menghindari risiko korupsi data.
www.mtalkblog.com

Teknologi enthusiast 😍 suka main game dan nonton anime.😎👌

Jika Artikel Ini Bermanfaat Silahkan Tinggalkan Pesan Apapun di Komentar

Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Ads